Menunggu bangkitnya Indonesia

Tuesday, October 23rd, 2007 7:53 pm

Sebelum Tulisan Dimulai…

Alkisah, di atas kapal kecil di tengah laut, berbincang-bincanglah tiga orang penumpang. Kebetulan mereka berasal dari Indonesia, Malaysia, dan Amerika.

“Sepertinya, kapal kita bakal tenggelam. Mungkin karena muatannya terlalu berat,” si Malaysia memulai percakapan.

“Wah, kalau begitu, kita harus mengurangi muatan,” usul si Indonesia.

“Jangan khawatir, teman-teman,” sahut si Amerika sambil berdiri. “Saya membawa setumpuk celana jins dari Amerika. Semuanya akan saya buang ke laut. Di negara saya, yang seperti itu sih banyak. Murah-murah lagi.” Setumpuk celana jins pun dibuang oleh si Amerika ke laut.

Beberapa menit kemudian, si Malaysia kembali berkata, “Kapal ini masih mungkin tenggelam. Rupa-rupanya muatannya masih terlalu berat.”

“Jangan khawatir, teman-teman,” giliran si Indonesia yang menjawab seraya berdiri. “Saya membawa setumpuk baju batik dari Indonesia. Semuanya akan saya buang ke laut. Di negara saya, yang seperti itu sih banyak. Murah-murah lagi.” Setumpuk baju batik pun dibuang oleh si Indonesia ke laut.

Ternyata kapal kecil itu tetap saja terancam tenggelam, karena memang muatannya terlalu berat. Langsung saja si Malaysia dilirik oleh si Amerika maupun si Indonesia. si Malaysia pun tahu diri. Sertamerta ia berdiri.

“Mohon maaf, saya tidak membawa apa-apa,” ujar si Malaysia. “Tetapi, saya tidak akan tinggal diam.” Usai bicara, tiba-tiba saja si Malaysia mendorong si Indonesia sehingga jatuh ke laut.

“Hei, mengapa si Indonesia itu didorong ke laut?” ungkap si Amerika dengan penuh keheranan.

“Jangan khawatir, teman,” balas si Malaysia dengan tenang, “Di negara saya, yang seperti itu sih banyak. Murah-murah lagi.” (( 10 Jurus Terlarang – Ippho Santosa halaman 104-105 ))

Tahan tertawa Anda!

Saya bilang tahan!

Begitulah, merek Indonesia sering menjadi bahan olok-olok. Maklum, membawa nama Indonesia itu berat.

Tulisan Sesudah Sebelum Tulisan Dimulai…
Tulisan ini ada sangkut-pautnya dengan yang dialami akhir-akhir ini. Tentang Indonesia-ku…

Pernah dengar slogan: Malaysia Truly Asia? Slogan yang beberapa tahun terakhir ini sibuk dipasarkan oleh Malaysia ke seluruh pelosok dunia.

Slogan Truly Asia (Asia yang Sesungguhnya) benarkah pantas disandang oleh Malaysia? Padahal kalau seandainya Anda melihat segi pembauran etnis di Indonesia, Anda akan melihat Indonesia jauh lebih membumi ketimbang Malaysia.

Namun, jika dilihat dari pemanfaatan keragaman etnis dan kultur sebagai nilai jual wisata, Indonesia tertinggal jauh.

Seandainya Anda mempunyai sebuah ide yang Anda kira tidak bermanfaat bagi Anda, lalu Anda melupakan sebuah ide itu begitu saja. Ternyata sebuah ide tersebut dimanfaatkan orang lain agar menjadi sesuatu yang bermanfaat. Apa yang Anda lakukan?

Lagu Rasa Sayange adalah lagu Indonesia yang tidak dimanfaatkan oleh Indonesia untuk mempromosikan Indonesia.

Yah, apa mau dikata. Benarkah Indonesia bersungguh-sungguh ingin mempromosikan budaya Indonesia? Kalau memang mau, kenapa lagu Rasa Sayang tidak dipromosikan menjadi lagu pariwisata Indonesia? Kenapa malah Malaysia yang mempromosikannya? (yang kalau versi Malaysia menjadi Rasa Sayang Hey).

Atau Indonesia cuma menjadi produsen film bokep, porno, seks?? Sungguh menyedihkan jika akhirnya hanya seperti itu.

Dan jika melihat di Malaysia sana (tahu dari temen yang keluarganya di Malaysia) internet di sana sangatlah murah (sekitar 200rb/bulan untuk koneksi 1Mbps). Sedangkan di Indonesia?? ha ha… Internet dijadikan bisnis untuk memperkaya perusahaan monopoli telekomunikasi di Indonesia yang selalu mengatakan: kami merugi. Internet di Indonesia bukan sebagai sarana pendidikan

Yang jelas, ini adalah pelajaran berharga untuk Indonesia-ku. Indonesia tercinta yang belum bangkit-bangkit juga dari keterpurukannya. Saya orang yang paling suka menunggu kebangkitan sesuatu, maklum saya menunggu Inter Milan menjadi jawara serie: A dan segagah sekarang semenjak tahun 1998. Inter aja bisa, Indonesia kapan?? (eh hari Kebangkitan Nasional kapan yah??)

Tidak hanya menunggu. Minimal bangkitkan semangat pada diri Anda dalam hal apa pun. Mulailah dari hati, mulai dari diri sendiri, mulailah sekarang juga


suka dengan tulisan saya? silakan juga mem-follow twitter saya

butuh web-developer/web programmer? silakan kontak saya agar saya memberikan solusi untuk Anda. Portfolio saya bisa dicek di Limosin Creative Studio


Category: Opini, Umum

Label: , , , ,



30 Responses to Menunggu bangkitnya Indonesia

  1. ivn says:

    PERTAMAX dulu baru baca..

    kayaknya dah tau isi postingannaya..

    mulai baca…

  2. ivn says:

    btw tentang inter..1998 atau 1989 sih??

    lisensi buat pempek+ cuko udah ada yang pegang blom??

    jangan sampe di ambil oleh maling-sia.

  3. imcw says:

    Indonesia terlalu terpaku dan berharap banyak sama Bali. Seakan akan Bali adalah kartu As-nya Indonesia. Kemana pun promosi wisata Indonesia dilakukan, pasti ada bau bau Bali-nya. Nah ini akan menjadikan Indonesia menjadi bayang bayang Bali.

  4. rd Limosin says:

    #1, #2: duh, ni anak masih juga di-edit² dikit langsung komen. Hm, tahun 1998 tuh saya mulai menjadi fans Inter.

    Kalo ttg cuko dan pempek?? bingung. Lisensi Palembang?? :d

    #3: Ha ha, pernah liat wawancara turis. Ternyata turis itu tidak tau Indonesia, cuma tau Bali. Malah dia pikir Indonesia adalah bagian dari Bali, kebalik :)

  5. ayahshiva says:

    ya itulah endonesia, selama para pimpinannya sibuk dengan urusannya masing-masing tanpa peduli dengan rakyat, gak akan maju negara ini

  6. anas says:

    Sebenarnya masih banyak potensi Indonesia yang akan jauh membawa kita lebih maju dari maling sia

    Kita kaya tapi kenapa kita bisa kalah gini ya :-?:-w

  7. anas says:

    Eh tuh negaranya kok pada nggak bener ya ?

    Apa aku yang beum tahu aja ya :-?

  8. rd Limosin says:

    #5: HAha

    #6, #7: yah, gitu deh. Yap, database negara yang saya pake rada-rada kacau. Cuma ada yg bener kok

  9. Ozan says:

    Maaf, saya sempat tertawa baca intro diatas, tapi mau bagaimana lagi, Oh, Indonesia kalo ngak ke Malaysia, berarti ngak kerja.

  10. kus says:

    inter busuk!!!!!! mendingan Arsenal.

    Tapi kabarnya Malasyia beli Kapal Selam tuh dari Perancis, buat nandingin kapal selam Indonesia yang di beli dari Rusia.

  11. galih says:

    bintang-bintang kiy maksudnya apaan toh? :-/

    yes… 20 besar!!

  12. Nike says:

    Saya tetap bangga kok jadi org Indonesia :)

    Kerenan juga Indonesia, cb deh Dy ke Malaysia, makanannya ga seenak di Indonesia, org2nya malah ga bersahabat..

  13. rizkyonline says:

    lelucon segar, tp emang kenyataan sih…bnyk tkw kita di negara seberang itu…

    mknya kita sbgi generasi muda musti mengharumkan nama bangsa hohoh :d

    ayo tunggu apalagi..kerja .,..kerja…jgn pada nge-blog aje :d

  14. KaiToU says:

    Indonesia? masa' seh? :-/

  15. meda says:

    OOT neh …

    Minal adizin wal faidzin .. hihihii. maaf lahir bathin. sorry telat :D

  16. sebelumnya izinkan saya:

    :((:((:((:((:((:((:((:((:((:((:((:((:(( sepuas-puasnya setelah membaca postingan ini.

    terima kasih

  17. PriyayiSae says:

    indonesia… negara dg berbagai kekayaan tp mayoritas rakyatnya hidup dg berbagai kekurangan. aneh…! kuncinya adalah kejujuran penguasa.

  18. rd Limosin says:

    #9: ketawa boleh kok :d sebelum tertawa itu bayar

    #10: IDUP INTER, arsenal bakal dilibas deh kalo ketemu, eh kalo kapal selam, di Palembang banyak :)

    #11: itu menandakan komentar Galih di blog ini, kalo 10 kali komentar, dapet 1 bintang, begitu seterusnya. Coba arahkan cursor ke bintang, pasti dikasih tau, sudah berapa kali komentar

    #12: he he, di Indo ada Pak Bondan, maknyuss. Btw pempek ada gak ya di Malaysia??

    #13: iya, ayo jangan pada ngeblog

    #14: hah?? ngomentarin yg mana Kai??

    #15: Met lebaran juga Med

    #16: eh, nangis ya??

    #17: sip. Mudah²an dibaca penguasa sekarang maupun yang akan datang

  19. funkshit says:

    lumayan lah.. humornya agak beda dikit dari yang pernah saya baca

    klo dulu yang saya baca yang dilempar tuh orang jawa :(( :(( :((

  20. almascatie says:

    ketiban sial mlulu yah

    [-(

  21. [ew] says:

    hihihiii…. ;)) kelamaan dijajah sich ama blanda, 3.5 abad plus ama jepang. Jadi ibaratnya udah tradisiii… :p maksudnya udah tradisi kalah secara dijajah terus ngga ada perlawanan.

    Kalau kasus malaysia belakangan ini aku ngeliatnya kok Indonesia ngga ada harga diri nya ngga punya wibawa di mata negara lain.

  22. BARRY says:

    Wah sip udah lancar access blog ini. Masih ribut soal Malaysia lagi nih :-?

  23. Ai says:

    oh malaysia…

    aku bingung harus komentar apalagi tentang dirimu nak,,

    hikz,. :(

  24. hendito says:

    internet mahal kenapa?

    kalo bisa jual mahal .. kenapa harus jual murah??

    hehehe [-([-([-(

  25. rd Limosin says:

    #19: ha.. beda versi yah

    #20: kalau berusaha, bakal bisa berubah kok

    #21: yah, brharap nggak berlanjut sih. btw makasih atas nama jawa kunonya

    #22: server pindah lg k US sih.

    #23: mestinya sih, indonesianya…

    #24: ye, yg gak fakir benwit

  26. abe says:

    Hedop Endonesiaaaa.. Eh, ini jokenya rasis kali yah. :D

  27. Resta says:

    bawa2 inter :-s

    forza Roma ajah!!!

  28. yang bikin indonesia maju ada lah solusi dari permasalahan dan kemauan untuk maju dan berusaha… kalo cuma komentar sana sini, kritik sana sini, demo sana sini, gak mau berubah menjadi lebih baik, melakukan perbuatan baik malah ditertawakan… gimana KITA mau maju?

    rebuilding indonesia.

  29. xvader says:

    wekekekek….

    emang membawa nama indonesia itu susah…

    dan keliatannya emang bangsa ini semakin ambruk :(

    kang ardy, tukeran link ye…
    http://xvader.blogspot.com/

  30. Just want to say your article is as surprising. The clearness in your post is
    just nice and i can assume you’re an expert on this subject.
    Fine with your permission let me to grab your RSS feed to keep updated with forthcoming post.
    Thanks a million and please keep up the enjoyable work.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

close
sila dibaca blog saya yang lain